Makalah sumber dan pentingnya ilmu tauhid

Makalah sumber dan pentingnya ilmu tauhid

BAB II
PEMBAHASAN

A.     Sumber-Sumber Ilmu Tauhid

1.      Al-qur’an

Sebagai sumber tauhid, Al-Qur’an banyak menyinggung hal-hal yang bekaitan dengan ketauhidan, antara lain dalam firman Allah (QS.Adz-Dzariyat:56).

“Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.” (Q.S. Adz-Dzariyat ayat ; 56)
Ayat diatas menjelaskan bahwa hikmah penciptaan jin dan manusia hanyalah untuk beribadah kepada Allah SWT. Dan yang menciptakan itulah yang berhak untuk diibadahi, sekaligus membantah orang-orang yang menyembah kepada berhala-berhala dan semacamnya. Oleh karena itu mempelajari tauhid merupakan kebutuhan setiap individu.
“Sungguh , Kami telah mengutus kepada setiap umat seorang Rasul yang mengajak: Sembahlah Allah dan jauhilah Thagut.” (Q.S. An-Nahl ayat : 36)
Ayat diatas menjelaskan bahwa hikmah diutusnya seorang Rasul yakni untuk mendakwahkan tauhid, serta membawa misi dakwah untuk mengajak bertauhid dan menjauhi sifat syirik, yang disertai dengan pengingkaran terhadap thagut dan sesembahan selain Allah SWT.
“Rabbmu memerintahkan kepadamu, agar kamu tidak beribadah kecuali hanya kepada-Nya, dan berbaktilah kepada kedua orang tua.” (Q.S. Al-Israa’ ayat : 23)
Ayat diatas menjelaskan bahwa Allah SWT. Memerintahkan kepada umatnya tentang, hak Allah adalah yang paling penting yang harus ditunaikan, karena hak-haknya Allah SWT. Adalah sebagai sikap tauhid kita kepada yang Maha Menciptakan, yang dilanjutkan dengan sikap pengagungan terhadap hak-hak kedua orang tua untuk selalu berbakti kepadanya.  

2.      Hadist

Adapun hadits-hadits yang menjadi salah satu sumber tauhid yang menjelaskan tentang keutamaan tauhid, adalah :
Nabi Muhammad SAW bersabda
إن الله لم يفرض شيئا أفضل  من التوحيد والصلاة, ولو كان شيء أفضل منه لافترضه على
ملائكته منهم راكع ونهم ساجد

”Sesungguhnya Allah tidak mewajibkan sesuatu yang lebih utama dari tauhid dan shalat, kalau ada sesuatu yang lebih utama darinya, maka pasti Allah akan mewajibkannya kepada para malaikatnya, diantara mereka ada yang ruku dan ada yang sujud”.
Nabi Muhammad SAW bersabda:

أمرت أن أقاتل الناس حتى يقولوا لا إله إلا الله فإذا قالوها عصموا منى دمائهم وأموالهم إلا بحقها وحسابهم على الله , متفق عليه                                                 
“Aku di perintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka mengatakan bahwa tidak ada tuhan kecuali Allah, tatkala mereka mengatakannya maka mereka telah menjaga darah mereka dan harta mereka dariku, dan hisab mereka tanggung jawab Allah” (HR. Bukhori –muslim).

3.      Pendapat Ulama

Mengenai tauhid para ulama banyak menjelaskan tentang hakekat beribadah dengan bertauhid, antara lain adalah :
Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullah berkata, “Sesungguhnya hakekat tauhid ialah mengesakan Allah yang maha suci dalam beribadah”. Oleh sebab itu, para Nabi dan Rasul, serta pengikutnya menjadikan dakwah tauhid sebagai dakwah yang paling utama dan diprioritaskan.
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata, “Segala sesuatu yang disembah selain Allah ta’ala adalah bathil/sesembahan yang keliru…”. Menurut beliau segala sesuatu yang disembah selain AllahSWT. Adalah bathil. Dan tidak ada nilai ibadah disisi-Nya dan segala amal dan ibadahnya akan tertolak dan sia-sia.
Syaikh Muhammad bidn Abdul Wahhab rahimahullah berkata, “Tauhid merupakan agama segenap Rasul yang diutus oleh Allah SWT. Kepada hamba-hamba-Nya”. Dan Syaikh Shalih bin Abdul Aziz Alu Syaikh hafizhahullah berkata,“Apabila kenyataannya seperti itu, yaitu segenap Rasul menyerukan tauhid, maka seharunya dakwah itu dilakukan untuk menyerukan pokok ini. Dakwah dilakukan untuk mengajak orang mentauhidkan Allah SWT. Sebab dengan tauhid itulah hati menjadi baik dan amalan pun akan menjadi baik”. Maka menurut perkataan beliau agama para Nabi adalah satu. Yang kesemuanya menjelaskan tentang dakwah tauhid yang diberikan oleh Allah SWT. Untuk segenap Rasul yang risalahnya dilanjutkan oleh umat manusia.
Penjelasan-penjelasan para ulama mengenai hakikat beribadah dengan tauhid pada intinya semua menyerukan bahwa beribadah haruslah dengan sikap tauhid yang benar yakni meng-Esakan hanya kepada-Nya, dan mengetahui bahwa para Rasul di utus untuk membawa misi dakwah untuk mengajak umat manusia mentauhidkan hanya kepada Allah SWT. yang sebenarnya masih banyak sekali penjelasan-penjelasan para ulama yang berkaitan dengan hakekat beribadah dengan tauhid.

B.     Pentingnya Ilmu Tauhid

Tauhid Adalah Kewajiban Pertama dan Terakhir
Rasul memerintahkan para utusan dakwahnya agar menyampaikan tauhid terlebih dulu sebelum yang lainnya. Nabi shollallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ta’ala ‘anhu, “Jadikanlah perkara yang pertama kali kamu dakwahkan ialah agar mereka mentauhidkan Allah.” (HR. Bukhori dan Muslim). Nabi juga bersabda, “Barang siapa yang perkataan terakhirnya Laa ilaaha illAllah niscaya masuk surga.” (HR. Abu Dawud, Ahmad dan Hakim dihasankan Al-Albani dalam Irwa’ul Gholil)


Tauhid Adalah Kewajiban yang Paling Wajib. Allah berfirman,
إِنَّ اللَّهَ لا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاء
“Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa syirik, dan Allah mengampuni dosa selain itu bagi orang-orang yang Dia kehendaki.” (QS. An-Nisaa’: 116)
Sehingga syirik menjadi larangan yang terbesar. Sebagaimana syirik adalah larangan terbesar maka lawannya yaitu tauhid menjadi kewajiban yang terbesar pula. Allah menyebutkan kewajiban ini sebelum kewajiban lainnya yang harus ditunaikan oleh hamba. 
Allah Ta’ala berfirman
وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا
“Sembahlah Allah dan janganlah kamu menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, dan berbuat baiklah pada kedua orang tua.” (QS. An-Nisaa’: 36).
Kewajiban ini lebih wajib daripada semua kewajiban, bahkan lebih wajib daripada berbakti kepada orang tua. Sehingga seandainya orang tua memaksa anaknya untuk berbuat syirik maka tidak boleh ditaati. 
Allah berfirman,
وَإِنْ جَاهَدَاكَ عَلى أَنْ تُشْرِكَ بِي مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ فَلا تُطِعْهُمَا
“Dan jika keduanya (orang tua) memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya…” (QS. Luqman: 15)
Dalam ayat ini Allah menyebutkan hal-hal yang Dia perintahkan. Dan hal pertama yang Dia perintahkan adalah untuk menyembahNya dan tidak menyekutukanNya. Perintah ini didahulukan daripada berbuat baik kepada orang tua serta manusia-manusia pada umumnya. Maka sangatlah aneh jika seseorang bersikap sangat. baik terhadap sesama manusia, namun dia banyak menyepelekan hak-hak Tuhannya terutama hak beribadah hanya kepada Allah semata.
Itulah hakekat dan kedudukan tauhid di agama kita.Hati yang Saliim Adalah Hati yang Bertauhid Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Ketahuilah di dalam tubuh itu ada segumpal daging, apabila ia baik maka baiklah seluruh tubuh. Ketahuilah bahwa ia adalah hati.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Allah Ta’ala berfirman,
يَوْمَ لا يَنْفَعُ مَالٌ وَلا بَنُونَ (٨٨)إِلا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ
“Hari dimana harta dan keturunan tidak bermanfaat lagi, kecuali orang yang menghadap Allah dengan hati yang saliim (selamat).” (QS. Asy Syu’araa’: 88-89)
Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Yaitu hati yang selamat dari dosa dan kesyirikan.” (Tafsir Al-Qur’an Al-’Adzhim, Tafsir surat Asy Syu’araa’). Maka orang yang ingin hatinya bening hendaklah ia memahami tauhid dengan benar.
Tauhid Adalah Hak Allah yang Harus Ditunaikan Hamba Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Hak Allah yang harus ditunaikan hamba yaitu mereka menyembah-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun…”(HR.BukharidanMuslim)
Menyembah Allah dan tidak menyekutukan-Nya artinya mentauhidkan Allah dalam beribadah. Tidak boleh menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun dalam beribadah, sehingga wajib membersihkan diri dari syirik dalam ibadah. Orang yang tidak membersihkan diri dari syirik maka belumlah dia dikatakan sebagai orang yang beribadah kepada Allah saja (diringkas dari Fathul Majid).
Ibadah adalah hak Allah semata, maka barangsiapa menyerahkan ibadah kepada selain Allah maka dia telah berbuat syirik. Maka orang yang ingin menegakkan keadilan dengan menunaikan hak kepada pemiliknya sudah semestinya menjadikan tauhid sebagai ruh perjuangan mereka.
Tauhid Adalah Sebab Kemenangan di Dunia dan di Akhirat, Para sahabat dari kalangan Muhajirin dan Anshar radhiyallahu ta’ala ‘anhum adalah bukti sejarah atas hal ini. Keteguhan para sahabat dalam mewujudkan tauhid sebagai ruh kehidupan mereka adalah contoh sebuah generasi yang telah mendapatkan jaminan surga dari Allah serta telah meraih kemenangan dalam berbagai medan pertempuran, sehingga banyak negeri takluk dan ingin hidup di bawah naungan Islam. Inilah generasi teladan yang dianugerahi kemenangan oleh Allah di dunia dan di akhirat.

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman,
 “Orang-orang yang terdahulu (masuk Islam) dari kalangan Muhajirin dan Anshor dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah telah ridho kepada mereka dan merekapun telah ridho kepada Allah. Allah telah menyiapkan bagi mereka surga-surga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.” (QS. At-Taubah: 100)

Hakekat dan Kedudukan Tauhid

Hakekat tauhid adalah mengesakan Allah. Bentuk pengesaan ini terbagi menjadi tiga, berikut penjelasannya :
                               I.            Mengesakan Allah dalam Rububiyah-Nya
Maksudnya adalah kita meyakini keesaan Allah dalam perbuatan-perbuatan yang hanya dapat dilakukan oleh Allah, seperti mencipta dan mengatur seluruh alam semesta beserta isinya, memberi rezeki, memberikan manfaat, menolak mudharat dan lainnya yang merupakan kekhususan bagi Allah. Hal yang seperti ini diakui oleh seluruh manusia, tidak ada seorang pun yang mengingkarinya. Orang-orang yang mengingkari hal ini, seperti kaum atheis, pada kenyataannya mereka menampakkan keingkarannya hanya karena kesombongan mereka. 
Padahal, jauh di dalam lubuk hati mereka, mereka mengakui bahwa tidaklah alam semesta ini terjadi kecuali ada yang membuat dan mengaturnya. Mereka hanyalah membohongi kata hati mereka sendiri. Hal ini sebagaimana firman Allah “Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatu pun ataukah mereka yang menciptakan? Ataukah mereka telah menciptakan langit dan bumi itu? sebenarnya mereka tidak meyakini (apa yang mereka katakan).“(Ath-Thur:35-36)
Namun pengakuan seseorang terhadap Tauhid Rububiyah ini tidaklah menjadikan seseorang beragama Islam karena sesungguhnya orang-orang musyrikin Quraisy yang diperangi Rasululloh mengakui dan meyakini jenis tauhid ini. Sebagaimana firman Allah, “Katakanlah: ‘Siapakah Yang memiliki langit yang tujuh dan Yang memiliki ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab: ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah: ‘Maka apakah kamu tidak bertakwa?’ Katakanlah: ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari -Nya, jika kamu mengetahui?’ Mereka akan menjawab: ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah: ‘Maka dari jalan manakah kamu ditipu?’” (Al-Mu’minun: 86-89). Dan yang amat sangat menyedihkan adalah kebanyakan kaum muslimin di zaman sekarang menganggap bahwa seseorang sudah dikatakan beragama Islam jika telah memiliki keyakinan seperti ini. Wallahulmusta’an.
                            II.            Mengesakan Allah Dalam Uluhiyah-Nya
Maksudnya adalah kita mengesakan Allah dalam segala macam ibadah yang kita lakukan. Seperti shalat, doa, nadzar, menyembelih, tawakkal, taubat, harap, cinta, takut dan berbagai macam ibadah lainnya. Dimana kita harus memaksudkan tujuan dari kesemua ibadah itu hanya kepada Allah semata. Tauhid inilah yang merupakan inti dakwah para rasul dan merupakan tauhid yang diingkari oleh kaum musyrikin Quraisy. 
Hal ini sebagaimana yang difirmankan Allah mengenai perkataan mereka itu “Mengapa ia menjadikan sesembahan-sesembahan itu Sesembahan Yang Satu saja? Sesungguhnya ini benar-benar suatu hal yang sangat mengherankan.” (Shaad: 5). Dalam ayat ini kaum musyrikin Quraisy mengingkari jika tujuan dari berbagai macam ibadah hanya ditujukan untuk Alloh semata. Oleh karena pengingkaran inilah maka mereka dikafirkan oleh Allah dan Rasul-Nya walaupun mereka mengakui bahwa Allah adalah satu-satunya Pencipta alam semesta.
                         III.            Mengesakan Allah Dalam Nama dan Sifat-Nya
Maksudnya adalah kita beriman kepada nama-nama dan sifat-sifat Alloh yang diterangkan dalam Al-Qur’an dan Sunnah Rasululloh. Dan kita juga meyakini bahwa hanya Allah-lah yang pantas untuk memiliki nama-nama terindah yang disebutkan di Al-Qur’an dan Hadits tersebut (yang dikenal dengan Asmaul Husna). Sebagaimana firman-Nya “Dialah Allah Yang Menciptakan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk Rupa, hanya bagi Dialah Asmaaul Husna.” (Al-Hasyr: 24)
Seseorang baru dapat dikatakan seorang muslim yang tulen jika telah mengesakan Allah dan tidak berbuat syirik dalam ketiga hal tersebut di atas. Barangsiapa yang menyekutukan Allah (berbuat syirik) dalam salah satu saja dari ketiga hal tersebut, maka dia bukan muslim tulen tetapi dia adalah seorang musyrik.
Namun sangat disayangkan, kenyataan umat Islam di zaman ini yang diliputi kebodohan bahkan dalam masalah tauhid.Maka pantaslah kalau kekalahan demi kekalahan menimpa pasukan Islam di masa ini. Ini menunjukkan bahwa ada yang salah dalam akidah mereka. Wallahu a’lam bish showaab.

0 Response to "Makalah sumber dan pentingnya ilmu tauhid"

Post a Comment